Israel Umumkan Rencana Pemukiman bagi Yahudi di Tepi Barat

0
Israel, Pemukiman, Yahudi, Tepi Barat
Menteri pertahanan Israel mengatakan, konstruksi yang disetujui dalam penyelesaian Efrat dapat menampung 7.000 unit rumah. (doc. Aljazeera)

LEAD.co.id | Israel telah mengumumkan rencana untuk ribuan rumah pemukiman Yahudi baru di Tepi Barat yang diduduki ketika Washington menyuarakan kesiapan untuk mendukung pencaplokan an Israel secara de facto di sana.

Menteri pertahanan Israel mengatakan, konstruksi yang disetujui dalam penyelesaian Efrat dapat menampung 7.000 unit rumah.

Sementara itu, Sekretaris Negara Amerika Serikat Mike Pompeo berencana untuk mengunjungi Israel minggu depan, sebuah sumber mengatakan, sebuah tanda bahwa ia sedang mempertimbangkan masalah teritorial yang telah menjadi pusat dari upaya pembangunan koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Netanyahu ingin bersekutu dengan saingan politiknya Benny Gantz dan memulai diskusi kabinet pada 1 Juli tentang menyatakan kedaulatan Israel atas permukiman dan Lembah Jordan yang strategis dan strategis di Tepi Barat.

Kesepakatan pemerintah persatuan telah diperebutkan di pengadilan tinggi Israel.

Konstruksi baru untuk penyelesaian Efrat disetujui di tanah yang dapat menampung sekitar 7.000 unit rumah, kantor Menteri Pertahanan Naftali Bennett mengatakan pada hari Rabu.

Baca :  Giliran Bahrain Umumkan Normalisasi dengan Israel

“Momentum pembangunan di negara ini tidak boleh dihentikan, bahkan untuk sedetik,” tweeted Bennett, seorang nasionalis agama di pemerintahan sementara Netanyahu saat ini.

Permukiman itu dianggap ilegal oleh sebagian besar kekuatan dunia dan dikutuk oleh Palestina, yang melihat semua Tepi Barat, yang ditangkap Israel dalam perang 1967, sebagai bagian dari negara masa depan mereka.

AS telah menawarkan untuk mengakui kedaulatan Israel di Tepi Barat sebagai bagian dari proposal yang Presiden AS Donald Trump diresmikan pada bulan Februari, yang juga membayangkan pembicaraan tentang mendirikan negara Palestina di hingga 70 persen wilayah.

Pompeo berencana untuk mengunjungi Israel selama satu hari minggu depan dan bertemu Netanyahu, seorang konservatif, serta Gantz sentris, seseorang yang diberi pengarahan dalam perjalanan mengatakan, tanpa menjabarkan agenda.

Departemen Luar Negeri AS tidak memiliki komentar segera.

Surat kabar Israel Hayom mengutip Duta Besar AS untuk Israel David Friedman mengatakan bahwa kedaulatan di Tepi Barat dan Lembah Jordan adalah “masalah Israel” dan menambahkan: “Kami siap”.

Baca :  Tusuk dari Belakang, Palestina Kutuk Kesepakatan Israel-Bahrain

Dalam komentar terpisah kepada surat kabar Jerusalem Post, Friedman mengulangi seruan untuk membuat perdamaian Israel-Palestina:

“Harapannya adalah bahwa perdana menteri akan setuju untuk bernegosiasi dan, jika Palestina muncul, ia akan bernegosiasi dengan itikad baik berdasarkan rencana [Trump] ini.”

Palestina mengatakan rencana itu bias terhadap mereka, dan telah memboikot upaya mediasi Washington karena mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel pada akhir 2017.

“Rencana Annexation Administration Trump mengesahkan segala sesuatu tentang perusahaan pemukiman kolonial Israel ilegal adalah tentang: Sebuah narasi rasis, pelanggaran hukum internasional dan pengabadian penolakan hak-hak Palestina,” kata pejabat Palestina Saeb Erekat.

Nida Ibrahim dari Al Jazeera, melaporkan dari Ramallah, mengatakan bahwa orang-orang Palestina di lapangan tidak lagi memandang AS sebagai perantara yang jujur ​​dalam konflik Israel-Palestina.

Baca :  Palestina Tolak Pimpin Pertemuan Liga Arab, Protes Kesepakatan Israel

“Israel sekarang menggunakan hubungan khusus dengan Presiden AS Donald Trump untuk mencoba melarikan diri dengan apa pun yang mereka bisa dalam hal melanggar hukum internasional. Palestina telah mengatakan mereka menginginkan konferensi internasional di mana para pemain yang berbeda ikut serta dalam mengakhiri konflik sebagai mereka tidak percaya AS jujur, “katanya.

“Orang-orang Palestina mengatakan bahwa mereka dibiarkan sendirian dan tidak hanya di tingkat resmi tetapi juga orang-orang Palestina di lapangan mengatakan bahwa mereka melihat permukiman tumbuh dan serangan pemukim juga meningkat.”

Israel dan AS tidak menggunakan “aneksasi” untuk langkah-langkah yang direncanakan Israel, dengan alasan bahwa istilah ini berlaku untuk tanah yang diambil dari negara berdaulat, sedangkan Tepi Barat dikendalikan oleh Yordania tetapi secara umum tidak diakui sebagai bagian dari wilayah kedaulatannya sebelum perang 1967 .

Sumber: Aljazeera
Reporter: R. Ferra
Editor: Aru Prayogi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here