ICMI Bedah Buku Riset Ekonomi Politik Korupsi

0
ICMI, Index Korupsi, Bedah Buku, Riset, Ekonomi Politik, Korupsi
Diskusi dan bedah buku "Riset Ekonomi Politik Korupsi, Perburuan Rente, Kemiskinan, Ketimpangan, dan Kelembagaan Ekonomi" secara daring dan luring, pada Sabtu (27/2/2020).

LEAD.co.id | Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) Orwilsus Bogor dan Fakultas Ekonomi Manajemen IPB University melaksanakan diskusi dan bedah buku secara daring dan luring, pada Sabtu (27/2/2020).

Buku Riset Ekonomi Politik Korupsi, Perburuan Rente, Kemiskinan, Ketimpangan, dan Kelembagaan Ekonomi merupakan kumpulan hasil riset mahasiswa IPB yang kembali ditulis ulang oleh Prof Didin Damanhuri dan Prima Gandhi.

Sebagai Narasumber acara ini antara lain Dr. Abdulah Hehamahua (Mantan Penasehat KPK), Adnan Topan (ICW), Dr Sahara (Ketua Departemen Ilmu Ekonomi IPB) dan Dr Ahyar (Ketua Departemen ESL IPB), Dr Zulhamsyah (Direktur Biotrop) dan Pirli Ramdani (Penulis).

Dalam sambutannya, Rektor IPB University mengatakan bangsa yang maju adalah bangsa yang memiliki modal sosial tinggi. Salah satu ciri bangsa bermodal sosial tinggi banyak orang dapat dipercaya dan tidak melakukan korupsi.

Meski demikian, kejadian OTT Gubernur Sulawesi Selatan saat ini membuat kaget Prof Didin Damanhuri. OTT ini terjadi pada tanggal yang sama dengan acara diskusi dan bedah buku ini (27/2).

Baca :  Terlibat Korupsi, Presiden Wajib Pecat Nusron Wahid dari BNP2TKI

Dalam paparannya dikatakan bahwa, Korupsi di Indonesia telah berjalan sangat panjang, praktis tidak lama setelah proklamasi kemerdekaan.

Modus baru Korupsi sejak Era Reformasi dan Demokrasi yang sangat menghawatirkan adalah akibat adanya “high cost of Politics” dari sistem politik yang berkembang (multiparty system) dalam Pemilu, Pilpres maupun Pilkada.

“Baik dalam rangka Pemilu Presiden, DPR, Pilkada Gubernur dengan DPRDnya maupun Pilkada Walikota dan Bupati dengan DPRDnya masing-masing,” sebut Prof Didin Damanhuri menambahkan.

Dekan FEM IPB University Prof Nunung mengatakan, buku ajar ini merupakan kado 20 tahun FEM IPB. Dengan adanya buku ajar ini diharapkan semakin banyak mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Manajemen IPB University yang melakukan riset ekonomi politik menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif.

Baca :  Dugaan Korupsi, UIN Watch Adukan Rektor UIN Jakarta ke Polda

Adnan Topan Husudo dalam awal paparannya mengatakan sangat prihatin melihat OTT yang dilakukan oleh KPK terhadap Gubernur Sulawesi Selatan. Padahal Gubernur Sulawesi Selatan, Prof Nurdin Abdullah adalah salah satu role model pemimpin bersih dan sempat mendapatkan Bung Hatta Anti-Corruption Award (BHACA).

Dr Ahyar dalam kesempatan ini mengatakan bahwa Korupsi berdampak luas terhadap keadaan sumberdaya dan lingkungan akibat makin terjadi semena-mena exploitasi sumberdaya alam (SDA) pertambangan, perkebunan, kelautan dan seterusnya dengan modus berkolusi antara “Pemegang Otoritas dan Pengusaha”.

Hal itu pada gilirannya juga berakibat terhadap kerugian Negara yang makin berkali lipat, baik secara financial maupun menipis dan rusaknya SDA yang tidak pulih (unrenewable reseources).

Dr Sahara menyambut baik penerbitan buku ini. Selain itu ia mengatakan bahwa Korupsi merupakan extra ordinary crimes yang merusak sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara serta menciptakan kondisi Negara mengalami kesulitan untuk memecahkan problem sosial-ekonomi (kemiskinan, pengangguran dan ketimpangan), sosial-politik (rendahnya kualitas Birokrasi, Pemerintahan, Parlemen dan Peradilan) sosial-budaya (rendahnya etos kerja, karakter, ahlak penyelenggara pelayanan publik) dan hukum (sulitnya dalam penegakan hukum dan memperoleh keadilan dalam masyarakat). Dengan demikian, kesemuanya akan berujung kepada rendahnya kualitas dan keberlanjutan pembangunan.

Baca :  Banyak Penyimpangan, KAMPAK Minta APBD Biak Numfor Diperiksa

Oleh karena itu, diperlukan upaya perbaikan secara komprehensif dalam sistem pemberantasan korupsi sehingga menjadi lebih efektif dan berdampak terhadap perbaikan di segala bidang (sosial-ekonomi, sosial-politik, sosial-budaya dan hukum).

Peserta diskusi ini diikuti oleh lebih dari 200 orang. Acara ini disponsori oleh PT BLST, IPB Press dan Biotrop. Seluruh penanya dalam acara ini mendapatkan souvenir menarik dari panitia.

Reporter: Jhonie Arya
Editor: Aru Prayogi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here